Ilmu Curhat

Pernah nemu kejadian kayak gini ga? Ada orang yang sering jawab kalimat pertanyaan ” Lo sehat ?”  dengan jawaban standar “Sehat Alhamdulillah, lo gimana, masih sakit yang kemarin itu ga ?” dan biasanya yang nanya (elo) bakal menjawab lincah soal kesehatannya.Pernah? Berarti antara lo bau badan dan dia males ngobrol sama lo atau memang dia introvert. Ini teori abal-abal gw soal orang introvert, namanya juga abal-abal yah jadi mohon dimaafin kalau salah *sungkem*.

Trik pengalihan kayak gini biasanya sering banget dipakai orang yang introvert  buat nutupin keadaan sebenarnya.

Kenapa ? Karena orang introvert ga bisa sembarangan curhat sama orang. Orang yang dipilih adalah orang yang mau ngedengerin curhatan mereka sepenuhnya tanpa menyela dengan kalimat ” Iya gw juga tuh kemarin gitu trus si  A malah gini sama gw” oh no, jangan harap lo bakal dicurhatin lagi dalam waktu dekat kecuali meteor jatuh dan tinggal kalian berdua di bumi dan dia butuh orang jagain di depan WC pas dia lagi pipis.

Hal-hal kayak gini bikin gw mikir soal ilmu curhat. Jangan salah, curhat juga punya ilmu sendiri, apalagi dengerin curhatan orang. Seharusnya tiap universitas bikin jurusan Curhat lengkap dengan konsentrasi : Mendengarkan curhat yang baik 101, Listening for dummies atau Gimana cara ga tidur kalau curhatan orang itu-itu aja atau Bisnis Curhat sehari saja selesai,hasil rapi dan tidak meninggalkan bekas. Gelarnya S.C.H (Sarjana Curahan Hati) dan kalau mau dilanjutin ke program pasca sarjana gelarnya jadi Magister Curahan Hati Daleman,Jeroan, dan sekitarnya.

Gw,alhamdulillah, sering banget dicurhatin orang. Gak tau kenapa,apa memang muka gw muka buku diary.Sampai ada temen yang bilang ” lo buka aja layanan curhat 24 jam,dibisnisin pasti laku”  Oke,saran itu diam-diam gw catat dan bakal gw pakai kalau bisnis-bisnis yang lain ga terealisasikan.Nama tempat curhatnya mungkin Curhat K, 24 jam. Atau 24/7, tempat curhat dan bukan tempat nongkrong alay Ga jual slurpee tapi kalau teh manis ada.Tapi Alhamdulillah banget kalau masih ada yang percaya buat curhat. Masalahnya,gw ga jago dalam urusan curhat. Saking dipendemnya sampai-sampai lupa curhat terakhir kapan (ini kejadian dulu banget sih). Sekarang gw bisa lebih terbuka dan lebih nyaman kalau curhat,dan jadi ga ngerasa bersalah lagi kalau curhat sama orang. Weird isn’t it

Curhat itu penting tapi dicurhatin jauh lebih penting lagi.Secara yaa jaman sekarang,umur sekarang pas problem dan rekening bejibun berdatangan punya orang buat dijadiin tempat sampah itu rasanya nikmat banget. Beruntunglah lo kalau bisa jadi tempat curhat orang-orang dan ga cuma satu kali aja curhatnya, tapi berkali-kali apalagi sampai bertahun-tahun. Artinya lo adalah orang yang nyaman dan bisa dipercaya orang lain. Jadi kalau ada orang yang lagi galau dan tiba-tiba dicurhatin, jangan bete dulu. Lihat aja dari point of view yang berbeda. Mungkin aja abis nanggepin curhatan orang itu tiba-tiba galau lo hilang. Biasanya gara-gara 2 faktor, Satu, masalah orang itu lebih parah dari lo.Bisa aja tadinya kita bete sama semuanya dan gara-gara curhatan orang itu semuanya jadi lebih baik. Curhatan ga penting macam ” Gw lupa nyukur bulu ketek dan tadi ga sengaja ngangkat tangan pas meeting!” dan orang yang ngomong itu lagi pakai tanktop (bayangin warnanya shocking pink,biar tambah heboh) mau ga mau bikin kita senyum kecil. Pengen senyum tapi ditahan,itu juga melatih otot senyum kita. Itung-itung  fitness otot muka. Kedua,dengan dengerin  curhatan orang sebenarnya kita udah dapat pahala,apalagi kalau bisa ngasih saran yang dia butuhin. Masalah lo memang belum selesai tapi setidaknya kita udah bisa bikin orang lain lega. Dicurhatin juga ngelatih kita buat terus bersyukur dan lebih dewasa menghadapi masalah.

Jadi kalau suatu saat lo nanya kabar orang dan dia jawab “Baik,lo apakabarnya,gimana sakit kemarin dll” dan biasanya lo nyerocos bebas, mungkin jawabannya bisa diganti ” Baik nih ,tapi elo gimana?”

Advertisements

2 comments

  1. Masa ya Myaboo, kemaren tuh, trus yah, gw capek banget, tapi tadinya enggak gitu, cuman ya terlanjur, jadi ya udah lahya, tapi entah kenapa kok tetep, sampai-sampai ya, pas besokannya, trus gw kan, tapi adanya cuman, ya mau gimana lagi kan, udah tau gitu, trus tetep aja, eh btw, I LOVE READING YOU DANCE AGAIN MAH GURRRRRLLL ‎​♥ ‎​♥ ‎​♥

    Ps. Help me work on a new poker face for when colleagues actually decides to pour their hearts out on me, I could pretend like I care.

    Yoanita, S. C. H would look good on undangan nikah.. Now get someone to guard my stall while I pee!

  2. Bener banget my! Makin tua makin dikit yang maw curhat. Maybe they feel more insecure. Jadi kayak terima rezeki kalo ada yg mau curhat. =)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s